Gubernur Texas Greg Abbott Menandatangani Undang-Undang House Bill 20

Gubernur Texas Greg Abbott Menandatangani Undang-Undang House Bill 20 – Pada awal September, Gubernur Texas Greg Abbott menandatangani undang-undang House Bill 20, undang-undang media sosial baru yang menargetkan apa yang Gubernur Abbott disebut “gerakan berbahaya oleh perusahaan media sosial untuk membungkam sudut pandang dan ide konservatif.” Pada akhir September, NetChoice dan Asosiasi Industri Komputer dan Komunikasi (CCIA)menggugat Texas di pengadilan federal,dengan alasan bahwa HB 20 “melanggar Amandemen Pertama Konstitusi.”

Gubernur Texas Greg Abbott Menandatangani Undang-Undang House Bill 20

 

eco-union.org   – Berdasarkan HB 20 , yang hanya berlaku untuk perusahaan media sosial terbesar AS, “platform media sosial tidak boleh menyensor pengguna, ekspresi pengguna, atau kemampuan pengguna untuk menerima ekspresi orang lain berdasarkan. sudut pandang pengguna atau orang lain.” Larangan ini hanya berlaku jika “pengguna” adalah orang yang tinggal di, melakukan bisnis di, atau “berbagi atau menerima ekspresi” di Texas. Ituundang – undang tersebut akan mulai berlaku pada 2 Desember 2021.

Ada argumen kuat yang menentang konstitusionalitas undang-undang tersebut. Perusahaan media sosial adalah entitas swasta, dan karena itu ada yurisprudensi Amandemen Pertama yang luas (dan undang-undang:Bagian 230 ) mendukung hak mereka untuk membuat keputusan konten sesuai keinginan mereka. Hak tersebut mencakup fleksibilitas untuk membuat keputusan konten yang mencerminkan, atau dianggap mencerminkan, bias politik. Seperti yang ditulis NetChoice dalam sebuahpengumuman yang menjelaskan masalah Amandemen Pertama yang ditimbulkan oleh undang-undang, “[HB 20] tidak hanya memaksa bisnis online swasta untuk meng-host konten yang akan mereka hapus atau batasi, itu menerapkan ‘pembatasan berbasis sudut pandang’ untuk semua pengguna dan secara khusus mencegah situs web memutuskan berdasarkan ‘sudut pandang’ yang diungkapkan dalam postingan.”

Baca Juga : Donald Trump Mengatakan Bahwa Yahudi Tidak Lagi Mencintai Israel

Untuk mengambil contoh yang sangat mencolok dari masalah Amandemen Pertama yang ditimbulkan oleh HB 20, pertimbangkan masalah pidato rasis. Perusahaan media sosial jelas harus memiliki hak untuk memblokir atau menghapus postingan rasis dan kebencian lainnya. Hak itu tidak boleh dirusak dengan memberikan dukungan hukum kepada penulis posting tersebut yang memungkinkan mereka untuk mengklaim bahwa posting mereka hanya mengungkapkan “sudut pandang” dan dengan demikian harus di bawah hukum Texas diizinkan di platform.

Pembela HB 20 mungkin menanggapi dengan menunjukkan bahwa: undang – undang berisi ketentuan yang mengizinkan perusahaan media sosial untuk menghapus postingan yang berisi “ancaman kekerasan tertentu yang ditujukan terhadap seseorang atau kelompok” karena ras, agama, dan atribut lainnya. Namun ada banyak pidato yang tidak termasuk “ancaman kekerasan khusus” tetapi tetap saja penuh kebencian dan menjijikkan. Ini menimbulkan kepercayaan untuk menyarankan bahwa menggunakan kekuatan penuh negara untuk memaksa entitas swasta menjadi tuan rumah pidato itu tidak menimbulkan masalah Amandemen Pertama.

Dalam menanggapi gugatan tersebut, argumen apa yang mungkin dibuat Texas untuk mendukung pernyataan bahwa Amandemen Pertama mengizinkan jenis kontrol pemerintah atas keputusan konten yang ingin diterapkan oleh HB 20? Texas kemungkinan akan mengutip beberapa putusan Mahkamah Agung yang telah memaksa pihak swasta untuk meng-host konten yang mungkin mereka lawan atau tidak ingin mereka bawa. Seperti yang dijelaskan oleh profesor Hukum UCLA Eugene Volokh dalam amakalah baru dalam Journal of Free Speech Law , “analog Amandemen Pertama yang paling jelas adalah aturan kabel yang harus dibawa (yang kadang-kadang diberi label aturan ‘quasi-common-carrier’) dan hak akses ke real estat pusat perbelanjaan dan universitas .”

Di Turner Broadcasting v. FCC pada tahun 1994, danlagi pada tahun 1997, Mahkamah Agung mempertimbangkan ketentuan yang “harus dibawa” dari Undang-Undang Perlindungan Konsumen dan Persaingan Televisi Kabel tahun 1992 (Undang-Undang Kabel tahun 1992). Seperti yang dijelaskan Pengadilan dalam pendapatnya tahun 1994, Undang-Undang Kabel tahun 1992 mewajibkan “operator kabel untuk membawa sinyal dari sejumlah stasiun televisi siaran lokal tertentu.” Pengadilan menemukan bahwa persyaratan ini netral konten, dan bahwa konstitusionalitasnya oleh karena itu harus dievaluasi di bawah standar hukum yang dikenal sebagai “pengawasan menengah” daripada “pengawasan yang ketat.” Ketika kasus tersebut dikembalikan ke Mahkamah Agung pada tahun 1997, Pengadilan menyimpulkan bahwa “ketentuan yang harus dibawa konsisten dengan Amandemen Pertama.”

Pada tahun 1980 di Pusat Perbelanjaan Pruneyard v. Robins , Mahkamah Agung menimbang tantangan terhadap ketentuan konstitusional California yang memungkinkan anggota masyarakat untuk mengumpulkan tanda tangan petisi dan membagikan pamflet di properti pusat perbelanjaan milik pribadi. Pengadilan menyimpulkan bahwa ketentuan tersebut tidak melanggar hak Amandemen Pertama (atau properti) pemilik pusat perbelanjaan.

Pada tahun 2006 di Rumsfeld v. FAIR , Mahkamah Agung mempertimbangkan apakah pemerintah federal dapat mewajibkan universitas, termasuk institusi swasta, untuk menampung perekrut militer di kampus jika mereka juga menampung perekrut non-militer. FAIR, sebuah koalisi fakultas hukum, berpendapat bahwa ini melanggar hak Amandemen Pertama sekolah. Pengadilan tidak setuju, tidak menemukan pelanggaran Amandemen Pertama.

Secara keseluruhan, ketiga putusan di atas menunjukkan bahwa pemerintah terkadang dapat memaksa pihak swasta untuk menjadi tuan rumah bagi pembicara yang lebih suka mereka singkirkan. Jadi, pertanyaan hukum yang penting bukanlah apakah pemerintah terkadang dapat memaksa entitas swasta untuk menjadi tuan rumah pidato tanpa melanggar Amandemen Pertama—jawabannya jelas ya—melainkan seberapa luas otoritas pemerintah itu. Mendefinisikan sepenuhnya batas-batas yang tepat dari otoritas itu sangat sulit, dan belum sepenuhnya diselesaikan.

Untungnya, pertanyaan di hadapan pengadilan distrik federal dalam kasus Texas, NetChoice v. Paxton , jauh lebih sederhana: betapapun luasnya otoritas pemerintah untuk memaksa pidato yang dihosting, apakah HB 20 jelas melebihinya? Jawabannya iya; yaitu, HB 20 adalah inkonstitusional, karena memberikan pemerintah kekuasaan yang terlalu luas atas pidato dengan cara yang bertentangan dengan hak Amandemen Pertama perusahaan media sosial.

Texas bukan satu-satunya negara bagian di mana kekhawatiran seperti itu muncul. Penggugat dalam kasus Texas, NetChoice dan CCIA, juga merupakan penggugat dalam gugatan yang menantang undang-undang media sosial Florida yang baru-baru ini diberlakukan, SB 7072, yangdiperintahkan atas dasar Amandemen Pertama sebelum ditetapkan berlaku pada musim panas 2021.

Memang ada kekhawatiran kebijakan mendesak yang diangkat oleh tindakan perusahaan media sosial. Tetapi tanggapan terhadap kekhawatiran tersebut tidak boleh berupa undang-undang negara bagian yang melanggar hak konstitusional.