Mengapa Media Tidak Lagi Peduli Tentang Nikaragua

Mengapa Media Tidak Lagi Peduli Tentang Nikaragua – Jika seseorang yang tertarik pada prioritas media AS, pemerintah, dan penetapan kebijakan luar negeri telah tertidur, katakanlah, 35 tahun yang lalu dan bangun hari ini, mereka akan terkejut mengetahui bahwa mantan komandan Sandinista Daniel Ortega, sekali lagi, mencalonkan diri. hal-hal di Nikaragua.

Mengapa Media Tidak Lagi Peduli Tentang Nikaragua

 Baca Juga : Kekhawatiran Atas Aturan ‘Penyensoran’ Situs Berita NZ-Cina

eco-union – Menurut Human Rights Watch, kampanye pemilu 7 November di negara itu telah dinodai oleh “penangkapan tingkat tinggi dan pelanggaran hak asasi manusia serius lainnya terhadap para kritikus tampaknya menjadi bagian dari strategi yang lebih luas untuk menghilangkan persaingan politik, meredam perbedaan pendapat, dan membuka jalan untuk pemilihan kembali Presiden Daniel Ortega untuk masa jabatan keempat berturut-turut.” Kali ini, berbeda dengan pemilihan umum tertutup yang membuat Ortega dan Sandinista berkemas pada tahun 1990, hampir tidak ada orang di media arus utama AS yang tampaknya peduli.

Situs intervensi militer AS yang tak terhitung jumlahnya, sering dilakukan di bawah radar politik tinggi, negara Amerika Tengah yang kecil (populasi 6,5 juta) mendominasi diskusi cendekiawan tentang peran AS di dunia untuk periode singkat pada 1980-an. Pemerintahan Marxis Nikaragua adalah Teori Ras Kritis pada masanya—ancaman yang sepenuhnya imajiner terhadap kesejahteraan warga Amerika yang, berkat kampanye propaganda yang berkelanjutan dan canggih, menjadi subjek dari ribuan artikel opini, diskusi panel yang tak terhitung jumlahnya, jutaan tersebar dalam biaya lobi, dan, bukan kebetulan, rahasia, perang yang didanai dan didukung secara ilegal yang mengarah pada skema senjata untuk sandera yang hampir (dan seharusnya) meruntuhkan pemerintahan Reagan.

Saat ini, hampir tidak ada diskusi media arus utama yang menganggap Nikaragua—atau negara Amerika Tengah mana pun, dalam hal ini—di luar konteks “krisis” imigrasi. Ini adalah salah satu area di mana pemerintahan Biden tidak hanya gagal mengubah kebijakan Trump yang rasis dan sengaja tidak manusiawi; ia bahkan tidak berusaha untuk mengubah narasi yang membantu mempertahankan kebijakan tersebut. Ini telah membuat Patroli Perbatasan, yang bahkan Politico anggap sebagai “lembaga penegak hukum Amerika yang paling tidak terkendali”, bebas melakukan apa saja yang diinginkannya kepada beberapa orang yang paling rentan di dunia.

Pemerintahan Biden, seperti pemerintahan Obama, melihat tugasnya—seperti yang diumumkan Wakil Presiden Kamala Harris di Texas—sebagai memberi tahu orang-orang, “Jangan datang.” Apa yang tidak ingin dibahas, dan oleh karena itu hampir tidak ada dalam semua liputan, adalah apa yang secara akurat digambarkan oleh Komite Solidaritas dengan Rakyat El Salvador sebagai “krisis berpotongan yang dihadapi jutaan orang di Amerika Tengah… akibat dari dekade penindasan brutal negara terhadap gerakan demokrasi oleh rezim sayap kanan dan penerapan model ekonomi yang dirancang untuk menguntungkan oligarki lokal dan perusahaan transnasional,” semua dilakukan dengan dukungan selama berabad-abad pemerintahan AS.

Di El Salvador pada 1980-an, misalnya, pasukan pembunuh bersenjata Amerika Serikat yang membunuh ribuan orang tanpa hukuman dan dipuji oleh Presiden Ronald Reagan dan antek-anteknya sebagai pembela melawan pemberontakan Marxis. Di Guatemala, pejabat AS, yang dipimpin oleh pejabat Departemen Luar Negeri saat itu Elliott Abrams, berbohong dan memuji para pemimpin yang sejak itu dinilai oleh panel resmi PBB telah melakukan genosida terhadap penduduk Pribuminya.

Tetapi kasus yang paling menarik bagi saya adalah Nikaragua, karena di situlah obsesi elit politik kita paling terlihat. Kembali pada tahun 1986, sebuah editorial yang agak khas di Republik Baru yang saat itu masih neokonservatifberpendapat bahwa pemungutan suara di Kongres tentang apakah akan mempersenjatai Contras yang didukung AS yang berusaha menggulingkan Ortega dan perusahaannya adalah “salah satu pemungutan suara kebijakan luar negeri terpenting dekade ini.” Ini karena “pembebasan Angola, Afghanistan, dan Kamboja tidak akan memiliki sepersepuluh kepentingan geopolitik—dan kepentingan psikologis bagi para demokrat tertindas lainnya—sebagaimana penggantian rezim Sandinista dengan pemerintahan demokratis di Managua.” Bagi mereka yang memperhatikan fakta bahwa tetangga Nikaragua lebih menyukai solusi damai, editornya melihat bahwa melihat “Kongres yang terisolasi dan kekuatan militer yang meningkat di Managua”, para pemimpin negara-negara ini telah jatuh ke dalam cengkeraman ketenangan publik dan kepura-puraan pribadi.

Editorial ini melukiskan patina kehormatan intelektual pada klaim keterlaluan dan tindakan kriminal dari pemerintahan Reagan. Reagan sebenarnya menangguhkan bagian dari Konstitusi atas dasar “Keadaan Darurat” yang dia nyatakan atas dugaan ancaman yang dihadapi Amerika Serikat dari Nikaragua, yang dia gambarkan sebagai “tempat perlindungan istimewa bagi teroris dan subversif hanya dua hari berkendara dari Harlingen, Texas.” (Ini sebenarnya lebih dari 2.000 mil dan perjalanan tiga sampai empat hari yang terbaik.) Lebih penting lagi, CIA-nya menambang pelabuhan Nikaragua — secara hukum, sebuah tindakan perang — dan mengedarkan manual pembunuhan instruksional kepada orang-orang yang mungkin tertarik membunuh para pemimpinnya. AS juga menuntut agar negara tetangga Honduras berpura-pura bahwa Nikaragua telah menginvasi wilayahnya. “Ini tidak masuk akal,

Jauh sebelum terungkapnya skandal Iran/Contra, berbohong tentang Nikaragua sangat penting bagi pemerintahan Reagan sehingga hampir secara eksklusif mendirikan kantor khusus untuk tujuan ini. Disebut Kantor Diplomasi Publik (OPD), mandatnya, menurut spesialis propaganda CIA Walter Raymond, yang telah dipindahkan ke Dewan Keamanan Nasional untuk mengawasi operasinya, adalah untuk “berkonsentrasi pada menempelkan topi hitam pada Sandinista dan topi putih. di UNO,” yang berarti mengubah Contras yang didanai dan didukung AS menjadi orang baik di mata publik Amerika. Reagan pernah membandingkan Contras dengan “bapak pendiri kita.”

OPD melakukan tugas ini di beberapa bidang, termasuk menawarkan hak istimewa kepada jurnalis yang disukai, menempatkan artikel tulisan hantu di atas tanda tangan para pemimpin Contra di majalah opini terkemuka dan halaman opini, dan secara umum mempublikasikan cerita negatif tentang Sandinista, apakah benar atau tidak. . Kantor tersebut menikmati anggaran tahunan $935.000 (hampir $2,4 juta dalam dolar hari ini) ditambah delapan staf profesional pinjaman dari Departemen Luar Negeri, Pentagon, Badan Informasi AS, dan Badan Pembangunan Internasional. Pada tahun pertama operasinya saja, menurut catatannya sendiri, ia mengirimkan serangan propaganda anti-Sandinista dalam bentuk pamflet, surat, contoh op-ed, dan poin pembicaraan ke 1.600 perpustakaan perguruan tinggi, 520 fakultas ilmu politik, 122 editorial. penulis, 107 organisasi keagamaan, dan tak terhitung banyaknya wartawan, pelobi sayap kanan, dan anggota Kongres. Ini memesan advokat untuk 1.570 ceramah dan talk-show keterlibatan. Dalam satu minggu selama bulan Maret 1985, petugas OPD membual dalam sebuah memo yang telah menipu para editor dariThe Wall Street Journal menerbitkan sebuah op-ed yang diduga ditulis oleh seorang profesor yang tidak dikenal, memandu sebuah berita NBC di Contras, menulis dan mengedit artikel op-ed untuk ditandatangani oleh juru bicara Contra, dan menanamkan kebohongan tentang pengalaman seorang anggota kongres yang mengunjungi Nikaragua.

Di antara kebohongan yang dijajakan oleh agen dan karyawan OPD adalah cerita yang menggambarkan Sandinista sebagai anti-Semit yang ganas, yang melaporkan pengiriman jet MIG Soviet ke Managua, dan yang mengungkapkan bahwa wartawan AS di Nikaragua menerima bantuan seksual—baik heteroseksual maupun homoseksual— dari agen Sandinista dengan imbalan cakupan yang menguntungkan. Tuduhan terakhir, diterbitkan pada 29 Juli 1985, edisi New Yorkmajalah, datang langsung dari Otto J. Reich, emigran Kuba yang menjalankan kantor bersama dengan penasihat, Raymond, Abrams, Oliver North, dan kepala Satuan Tugas CIA Alan Fiers. (Reich menyangkal bertanggung jawab atas hal ini.) Para kritikus media sayap kanan di “Accuracy in Media” yang sangat keliru disebut secara diam-diam berada di bawah kontrak dengan OPD ketika mereka mulai menamai para jurnalis ini, meskipun tuduhan itu sepenuhnya fiktif. Menyusul pengungkapan Iran/Contra, laporan 1987 oleh pengawas keuangan umum AS kemudian menemukan bahwa kantor Reich telah “terlibat dalam kegiatan propaganda rahasia yang dilarang,” dan kantor itu segera ditutup.

Kembalinya Ortega ke tampuk kekuasaan pada tahun 2007 menawarkan kepada kita semacam eksperimen terkontrol tentang bagaimana prioritas dapat dibuat dan dijatuhkan tergantung pada fiksasi elit. Kembali pada 1980-an, Ortega mungkin bukan sosialis demokratik bergaya Sanders seperti yang ingin digambarkan oleh sebagian kalangan kiri, tetapi pemerintahannya relatif terbuka, terutama bila dinilai berdasarkan standar sekutu otokratis Amerika di kawasan itu. Orang-orang Nikaragua di bawah Sandinista menikmati kebebasan berekspresi: Surat kabar mengkritik pemerintah, dan partai-partai oposisi dapat berkampanye secara terbuka menentang pemerintah. Ketika Ortega versi Marxis/Sandinista kalah dalam pemilihan dari oposisi yang didukung AS pada tahun 1990, dia pergi dengan tenang.

Sebagai mantan koresponden New York Times Managua selama periode ini, Stephen Kinzer, sekarang melaporkan dalam sebuah artikel panjang dalam edisi terbaru The New York Review of Books , Ortega 2.0 memerintah sebagai otokrat yang kejam. Setelah berdamai dengan Gereja Katolik dengan melarang aborsi dan dengan dukungan oligarki bangsa dan beberapa mantan pemimpin Contra dan pemimpin militer dengan siapa dia telah membuat kesepakatan yang menguntungkan secara finansial, dia dan istrinya (dan wakil presiden), Rosario Murillo, memerintah negara sebagai diktator. Mereka menggunakan militer untuk menembaki pengunjuk rasa dengan peluru tajam dan mendorong geng-geng main hakim sendiri untuk memukuli oposisi mereka. Mereka memenjarakan lawan potensial dan menutup media kritis, termasuk surat kabar yang sama, La Prensa, yang melakukan pertempuran rumit (dan terkadang dikompromikan) untuk kebebasan pers selama era Sandinista. Dia telah memastikan bahwa para pemilih tidak akan memiliki apa pun yang mendekati pilihan yang jujur ​​dalam pemilihan November mendatang dan secara luas diperkirakan akan menuju kemenangan yang korup.

Di mana op-ed, panel, laporan kongres bipartisan, dan kemarahan konservatif Amerika yang kita lihat terakhir kali? Yah, masalahnya, “Nikaragua” tidak pernah benar-benar tentang Nikaragua. Itu tentang memukuli commies. Sekarang, sebagai novelis dan mantan wakil presiden di bawah Ortega, Sergio Ramírez, baru-baru ini mengamati, “Tidak ada yang tersisa dari revolusi, hanya dalih retoris untuk membenarkan penindasan dan konsolidasi kediktatoran keluarga Ortega.”

Lebih dari 500 mantan aktivis pro-Sandinista di Amerika Serikat, Kinzer melaporkan, menandatangani surat yang mengatakan bahwa rezim Ortega-Murillo “mengkhianati ingatan puluhan ribu orang Nikaragua yang mati demi Nikaragua yang demokratis.” Tapi tidak seperti pembelaan Contras di tahun 1980-an, yang sebagian besar ditulis oleh orang-orang seperti Reich, Abrams, dan North, seluruh masalah telah terbang di bawah radar media arus utama. Kurangnya perhitungan ini memungkinkan mantan pejabat pemerintahan Reagan bertahan. Abrams —pendukung genosida Pejabat Departemen Luar Negeri yang dihukum karena menyesatkan Kongres mengenai skandal Iran/Contra—diampuni oleh George HW Bush dan kemudian diberi pekerjaan teratas di pemerintahan George W. Bush dan Donald Trump serta pekerjaan yang nyaman sebagai rekan senior di Dewan Hubungan Luar Negeri.

Hari ini, jika Anda perlu menghubungi siapa pun di lembaga kebijakan luar negeri AS, mereka seharusnya tidak sulit dijangkau. Telepon saja dan katakan Anda ingin membahas “krisis pengungsi” atau “pengkhianatan” Joe Biden di Afghanistan atau perlunya Perang Dingin baru, dengan China. Tapi apa pun yang Anda lakukan, jangan sebut Nikaragua.