Mengapa Jutaan Penduduk Jerman Tidak Dapat Memilih Dalam Pemilihan Federal

Mengapa Jutaan Penduduk Jerman Tidak Dapat Memilih Dalam Pemilihan Federal, Ketika puluhan ribu migran yang putus asa melakukan perjalanan berbahaya ke Eropa pada musim panas 2015 , beberapa pemimpin merespons dengan menutup perbatasan negara mereka. Tetapi Angela Merkel memilih opsi yang berbeda, membuka pintu Jerman bagi lebih dari 1,4 juta pencari suaka, dan meminta warga negaranya untuk menyambut mereka.

Ini dianggap oleh banyak orang sebagai momen yang menentukan dari 16 tahun kekuasaan Merkel; dalam waktu beberapa bulan, Jerman menjadi rumah bagi populasi pengungsi terbesar kelima di dunia.

Lebih dari lima tahun, integrasi yang berarti tetap menjadi masalah di sini. 11,4 juta dari total populasi Jerman 83,1 juta adalah orang asing, di antaranya hampir 5 juta adalah warga negara Uni Eropa dan memiliki hak untuk memilih di UE dan beberapa pemilihan lokal.
Tetapi sebanyak satu dari tujuh penduduk Jerman – sekitar 14% dari populasi – tidak dapat memilih dalam pemilihan federal, menurut MigLoom, sebuah badan amal yang mengkampanyekan hak-hak migran negara itu.

Memperoleh kewarganegaraan Jerman adalah proses yang sangat panjang dan rumit. Menurut Kementerian Dalam Negeri Federal Jerman, seseorang harus tinggal secara legal di Jerman setidaknya selama tujuh tahun, belajar bahasa Jerman, lulus tes naturalisasi, dan mungkin dalam banyak kasus harus melepaskan kewarganegaraan sebelumnya — suatu hambatan potensial bagi mereka yang ingin untuk menjaga hubungan dengan negara kelahiran mereka.

Menurut eco-union.org Pembangkit tenaga listrik negara itu dibangun, sebagian, oleh para imigran yang memenuhi permintaan tenaga kerja murah selama booming pasca-perang negara itu sementara tetap terkunci dari masyarakat dan demokrasi Jerman. Pada 1960-an dan 70-an, apa yang disebut skema “pekerja tamu” membawa jutaan pekerja dari Turki dan negara-negara berkembang tanpa menawarkan pelatihan bahasa, sedikit perlindungan dari diskriminasi, dan sedikit jalan mudah menuju kewarganegaraan.

Di bawah kebijakan imigrasi Merkel dilonggarkan dan akses ke kelas integrasi tersedia untuk semua pendatang baru, tetapi para aktivis berpendapat lebih banyak yang harus dilakukan. Perkiraannya bervariasi, tetapi saat ini masih ada jutaan penduduk pembayar pajak jangka panjang yang, tanpa kewarganegaraan, tetap kehilangan haknya.

Anggota minoritas yang cukup besar ini, tetapi dibungkam, mengatakan bahwa mereka menderita diskriminasi sistemik dan kurangnya perwakilan di koridor kekuasaan.

Kanselir baru Jerman, Olaf Scholz, terpilih pada hari Rabu, dan pemerintahannya yang baru menawarkan beberapa harapan untuk perubahan. Dalam perjanjian mereka yang baru dirilis , koalisi mengatakan mereka bermaksud untuk melonggarkan aturan naturalisasi dan kewarganegaraan ganda. Selain itu, mereka mengusulkan ketentuan untuk perlindungan Muslim, Yahudi, dan kehidupan aneh di negara ini.

CNN bertemu tiga aktivis dan politisi bertekad untuk mengubah sistem dan membuka pintu bagi imigran dan warga negara non-Jerman lainnya untuk memilih.

Aktivis Suriah Tareq Alaows melarikan diri dari Damaskus pada tahun 2015, dan setelah perjalanan berbahaya ke Eropa, ia menjadi salah satu dari lebih dari satu juta pengungsi yang diterima oleh Merkel.

Tapi hanya karena pintunya terbuka, bukan berarti Alaows betah.

“Semua orang berbicara tentang pengungsi, tetapi tidak ada yang berbicara kepada kami,” kata Alaows, 32, mengingat kedatangannya di kota barat Bochum. “Masa depan kami sedang ditentukan, tetapi kami bukan bagian dari pembicaraan.”

Lima bulan setelah ia tinggal, merasa sangat frustrasi dan tertutup, Alaows terpaksa aktivisme, pementasan 17 hari duduk di Balai Kota Bochum untuk menuntut pertemuan dengan walikota. Itu berhasil; sebagai hasilnya, ia menjadi advokat tidak resmi untuk pengungsi lainnya.

Pada bulan Februari tahun ini, ia mencoba melangkah lebih jauh, meluncurkan kampanye untuk kursi Bundestag, yang bertujuan untuk menjadi pengungsi Suriah pertama yang terpilih menjadi anggota parlemen federal Jerman.

“Ketika saya melihat susunan parlemen, tidak ada yang mewakili saya atau perjuangan saya,” katanya. “Saya ingin menjadi suara yang saya rindukan dalam politik.” dia berkata.

Banyak yang menyambut baik kampanye tersebut, tetapi Alaows mengatakan bahwa dia menjadi sasaran minoritas yang marah yang membanjirinya dengan pesan kebencian dan ancaman pembunuhan setiap hari.

Dia mengalami intimidasi selama berminggu-minggu, sampai dia diserang secara verbal di kereta malam. Serangan itu adalah pukulan terakhir, katanya. Takut dengan “pengalaman rasisme yang besar”, dia dengan enggan menghentikan kampanye pemilihannya.

Setelah keputusannya, Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas menyebut serangan di Alaows “menyedihkan bagi demokrasi kita.”

Alaows tetap aktif secara politik sebagai anggota Partai Hijau dan menghabiskan sebagian besar hari-harinya mengadvokasi hak-hak migran.

Dia mengatakan aplikasinya untuk kewarganegaraan Jerman dipercepat karena pekerjaan politiknya; itu terjadi awal tahun ini, membuatnya menjadi salah satu dari sedikit pengungsi Suriah yang dapat memilih dalam pemilihan parlemen September – momen yang dia gambarkan sebagai pahit.

Baca Juga : Ahmaud Arbery: Tiga Pria AS Bersalah Membunuh Pelari Kulit HitamAhmaud Arbery

“Bagi saya, sebagai seorang imigran dalam masyarakat di mana ada rasisme struktural, saya harus aktif secara politik,” katanya. “Saya tidak bisa kehilangan harapan. Itu bukan pilihan.”

Sehari setelah pemilihan Jerman yang paling penting dalam satu generasi, pejabat lokal Sawsan Chebli mengatur pertemuan dari kantornya di Balai Kota Berlin.

Partai Chebli, Sosial Demokrat (SPD), secara tipis mengalahkan Uni Demokratik Kristen (CDU) Merkel dalam pemilihan parlemen September, memberinya mandat untuk membentuk koalisi berkuasa berikutnya di negara itu.

Chebli, Sekretaris Negara Urusan Federal di senat negara bagian Berlin, berharap pergeseran kekuasaan akan berarti perwakilan politik yang lebih besar untuk minoritas.

Mereka yang berasal dari latar belakang imigran — artinya, non-etnis Jerman — merupakan 26% dari populasi Jerman tetapi hanya mencakup 6% staf di otoritas lokal dan 12% staf di otoritas federal, menurut Chebli. Dan tak satu pun dari 15 menteri di kabinet keluar Kanselir berasal dari latar belakang imigran, kata Chebli.

“Anda harus memiliki panutan dalam politik agar orang-orang muda bercita-cita untuk karir yang sama,” katanya.

Lahir dan dibesarkan di Jerman dari orang tua Palestina, keluarga Chebli tidak memiliki kewarganegaraan untuk sebagian besar masa kecilnya, membuat mereka tidak dapat bekerja, kuliah, atau berpartisipasi dalam politik. “Kami hanya tidak terlihat,” kenangnya.

Chebli, 43, adalah salah satu politisi kulit berwarna yang paling menonjol di Berlin — dan satu-satunya politisi dari pangkatnya yang ditugaskan keamanan negara , katanya.

“Karena saya wanita kulit berwarna, saya menerima ancaman pembunuhan,” jelasnya. “Karena saya di sini, dan saya keras, dan saya berjuang melawan politisi sayap kanan.”

Chebli ingin undang – undang pemungutan suara Jerman – yang memungkinkan warga negara Uni Eropa untuk berpartisipasi dalam pemilihan lokal dan UE tetapi melarang warga non-UE untuk memilih, kecuali dalam beberapa pemilihan lokal – untuk direformasi.

“Ini diskriminatif, dan itu harus diubah,” katanya.

Dengan populasi yang menua dan tingkat kelahiran yang rendah , Chebli percaya Jerman membutuhkan imigran untuk menyediakan tenaga kerja muda dan mampu untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi di masa depan.

“Jerman akan berubah,” katanya tegas. “Karena kenyataan akan mengubahnya, karena data, fakta, dan angka akan mengubahnya.”

Di pinggiran ibukota keuangan Jerman, Frankfurt, terletak salah satu kota paling beragam di negara itu.

Offenbach memiliki populasi imigran 63,9%, menurut dewan kotanya. Tapi politisi lokal Hibba-tun-noor Kauser mengatakan pemerintah kota yang menjalankan Offenbach tidak terlihat seperti kota multi-etnis yang dia sebut rumah.

Sebelum musim semi 2020, imigran dengan kewarganegaraan Jerman berjumlah kurang dari 10% dari dewan Offenbach, menurut Kauser. Pelajar berusia 22 tahun itu mengatakan hal ini mendorongnya untuk mencalonkan diri.

“Ini masalah besar,” katanya kepada CNN. “Pemerintah seharusnya mencerminkan populasi, tetapi tidak.”

Hampir 37% penduduk di sini — yaitu setiap orang ketiga di Offenbach — tidak dapat memilih karena mereka tidak memiliki kewarganegaraan Jerman.

Kauser percaya bahwa menimbulkan masalah besar. “Setiap keputusan terjadi di atas kepala kita, di atas kepala orang-orang yang tidak dapat memilih, di atas kepala kelompok yang terpinggirkan,” katanya.

Pada bulan Maret, Kauser terpilih menjadi anggota dewan 72 orang Offenbach pada pemilihan yang melihat proporsi imigran dengan kewarganegaraan Jerman yang menjabat sebagai anggota dewan meningkat menjadi hampir 20%.

Dia mengatakan itu adalah kekecewaan besar bagi sebagian besar politisi karir kulit putih dan laki-laki di kota itu — dan memberikan perwakilan baru kepada mayoritas yang terpinggirkan.

“Itu sangat luar biasa,” katanya. “Tetapi komunitas saya masih mengandalkan saya. Ini adalah tanggung jawab yang sangat besar dan saya menganggapnya sangat serius.”

Aktivis mengatakan proses aplikasi birokrasi yang panjang untuk memperoleh kewarganegaraan berarti banyak imigran bekerja, hidup dan membayar pajak selama bertahun-tahun di sini tanpa perwakilan politik. Mereka terkadang kesulitan dengan dokumen, biaya, dan harus menyewa pihak ketiga untuk membantu.

Orang tua Kauser, yang telah tinggal dan bekerja di Jerman selama lebih dari dua dekade sejak pindah ke sana dari Pakistan, termasuk di antara mereka yang kehilangan haknya karena kurangnya kewarganegaraan Jerman. Kisah mereka adalah hal biasa; banyak orang di posisi yang sama merasakan perasaan terpinggirkan yang mendalam.

Tetapi di luar dokumen dan rintangan hukum, dapat mengambil bagian dalam proses demokrasi di rumah baru mereka terasa seperti mimpi yang mustahil bagi banyak imigran.

“Banyak orang bahkan tidak tahu bahwa mereka dapat berpartisipasi, jadi saya memberi tahu mereka bagaimana mereka dapat melakukannya dan mengapa mereka harus melakukannya,” kata Kauser. “Saya ingin memotivasi dan memberdayakan mereka.”